Saturday, 16 June 2018

My Part Time Job in Taiwan


Helloo guys,
Welcome Back to My Blog ~~
Aku lagi mau ujian UAS selama 2 minggu ini jadi jarang banget upload hehe, padahal draft topiknya uda banyak banget yang mau di share. Ditunggu yah :D

Nah jadi, di post ini aku bakal ceritain tentang pengalaman aku kerja part time job di Taiwan.
Di Taiwan itu banyak banget tawaran kerja part time untuk pelajar dari SMA hingga Kuliah. Dan kisaran gajinya sekitar 140NTD per jam, jadi sekitar 66ribuan. (1 NTD 472 rupiah per tanggal 17 mei 2018).
https://fx-rate.net/TWD/IDR/ . Kalau di bandingin sama Indo jujur emang harganya lumayan banget sih haha, karena kalo di Indo aja rata- rata kadang seharian baru 100 ribuan mungkin.

Tapi sebenernya harga gaji itu tergantung masing- masing tempat kerja, lokasi dan apa pekerjaannya.
Kebetulan aku tinggal di tempat yang emang rada jauh dari kota, jadi gaji disini rata- rata lebih kecil.


Alasan Kerja Part Time : 

1. Karena di Indo kesempatan untuk part time itu rada kecil, jadi mumpung di luar dan banyak kesempatan why not ? hehe
2. Karena untungnya bahasa mandarin aku disini uda tidak seburuk pas tahun pertama, jadi untuk kerja ga akan terlalu kesulitan
3. Pengen coba bayar uang kehidupan sehari- hari disini
4. Karena semester depan mau nge kos jadi mau coba bayar sendiri hehe
5. Dan karena Summer mau jalan- jalan jadi harus kerja keras 😂
6. dll 

Nah, aku di kenalin sama salah satu kakak kelas aku yang orang indo juga, kerja di salah satu restaurant kecil deket universitas aku. Dan itu gajinya cuman 100NTD, kecil sih, tapi banyak yang bilang karena aku emang tinggalnya di tempat yang jauh dari kota, jadi rata- rata gaji yah emang seputaran segitu. Dan karena masih pengalaman pertama mikirnya yauda lah cari pengalaman.

Kerjaan aku cukup gampang, kayak cuci sayur, potong sayur, timun dkk gitu, sama kayak siapin cathering ato disini lebih sering disebut 便當.

便當
便當 Biasanya terdiri atas 5-6 bagian setiap kotak nasinya. 4-5 macem sayur dan 1 daging. Kisaran harganya dari 50NTD - 70NTD.  

Lumayan banyak dapet pengalaman sih, kayak gimana caranya nata makanan di kotak itu supaya keliatan enak, cara motong sayuran (uda cepet deh sekarang HAHAHA), belajar bahasa taiyu juga (bahasa orang taiwan), belajar nama sayuran, dan lain lain.
Dan pendapat aku kalau mau kerja kalian bole cari restaurant karena kalian bakal dapet makanan gratis setiap pulang kerja 😀.

Boss di Taiwan itu yang aku denger rata- rata baik baik banget. Dan aku juga ngalamin sendiri Boss aku baik banget. Hari pertama aku kerja, pas potong buah yang keras banget tangan aku kepotong pisau dan cukup dalam. Aku ga berani bilang ke bossnya karena takut di omelin (dikira kerja ga becus dll) , tapi karena darah aku ada netes gitu 😂 akhirnya ketauan (soalnya beneran dalem 4 bulanan bekasnya baru ilang) dan dia paniiikk luar biasa dan suruh ak stop kerja dulu.

Aku juga pernah buka air lupa tutup ampe meluap airnya 😂 ga di omelin. Pernah juga salah kasih pesenan orang 😓 ga di omelin juga cuman di omongin aja. Pernah lagi aku tumpahin air bukan di omelin malah di tanyain sepatu kamu gapapa ? ASTAGA melelah hati saya haha. 

TAPIII ... 
Boss Taiwan juga pinter meres tenaga kita khususnya pekerja part timer gitu yah. Awalnya aku ngerasa sih, tapi percaya ga percaya karena bossnya baik banget. Ampe ada 1 ii yang kerja disana bilang sama aku "Kamu kerja tiap jam ada catet sendiri kan ? Karena bossnya suka salah catet jam trus dia suka meres tenaga kita, kamu harus hati- hati"  lalu dia juga nanya aku gaji perjam berapa aku bilang 100NTD dia kaget katanya kecil amat dia kira 110NTD. 
Yah, kita kerja itu emang gada alat otomatis yang nyatet jam masuk kerja ato pulang, karena cuman di restaurant kecil aja. Dan bulan itu bulan terakhir dia kerja di restaurant itu. Alasannya karena memang gajinya yang terlalu kecil. 

Aku uda kerja sejak bulan Desember 2017, jujur aku have fun aja sebenernya kerja disana karena uda biasa juga uda afal cara kerjanya dll. Tapi suatu saat pas aku ada ujian UTS dan aku minta ijin untuk belajar dia ga kasih aku karena dia kurang orang (memang orang yang kerja disana kurang dikarenakan gajinya yang terlalu kecil). Sejak itu aku mutusin untuk berhenti 1 bulan sebelum UAS. 

Pas bulan mei, aku bilang kalua aku mau ijin bulan Juni gamau masuk sebulan karena mau focus sama UAS. Aku emang rencana setelah balik summer ga akan kerja disana lagi, tapi kalua aku bilang fix susah dapet ijin (padahal dia gada hak ngelarang). Karena aku ijin ga kerja bulan Juni aja astaga SUSAH BANGET aku ga boong. (Yang follow ig ak yang @slviawijaya28 dan ada follow story aku pasti tau ceritanya hehe) . Intinya dia kasih dispensasi- dispensasi gitu deh. Tapi Aku ga percaya sama dia, kalua kurang orang pasti ga dikasih ijin. 

Ampe bulan Mei akhir 30an aku fix berhenti kerja dan aku mau minta gaji aku yang bulan april, karena seharusnya gaji bulan april di bayar di tgl 15 bulan berikutnya. Saat itu boss aku bilang dia lupa, dan disuruh ambil seminggu kemudian. Pas aku ambil dia bilang, kamu tgl a b c harus dating yah saya gamau tau karena tukang masak mau operasi gada yang bantuin saya. Aku bilang itu tanggal aku lagi UAS fix banget ga bias. Dia bilang "saya gamau tau" dan abis itu kasih gajinya dengan ogah- ogahan. Kali ini gaji aku dinaikin jadi 110NTD perjam. 

2 hari kemudian aku mutusin buat bilang ke boss nya kalua aku ga bias dating kerja lagi seterusnya ampe setelah summer dan minta tolong gaji aku di bayar tepat waktu karena aku mau bayar kossan. Dia cuman bilang ok doang. 

Tepat hari ini 17 Juni 2018 aku dating kesana ambil gaji, dan dia cuman senyum bentar kasih gaji LANGSUNG PERGI. Bahkan seakan- akan nunjukin kalo dia gamau liat muka aku sama sekali. Astaga segitunya diaa. Uda itu pas aku cek gaji aku kembali normal 100NTD lagi. 

Jujur aku kasian sama dia, dia kadang kerja ampe tengah malem dan kantong matanya ampe item banget. Dia juga pas aku kerja baiik banget peduli dan perhatian. Tapi dia meres tenaga part timer dan bahkan gaji aja perhitungan, selalu telat ngasih. jujur itu sangat mengecewakan sih. Aku lebih kecewa dengan reaksi dia saat aku ambil gaji di banding dengan gaji aku yang di potong / kembali normal itu haha. Karena aku kerja disana bukan cuman itungan hari atau minggu tapi uda tepat 6 bulan, dan sikap dia tadi seakan kayak aku bukan siapa- siapa (mungkin ku yang terlalu baperan hehehe)

Sekian kisah tentang part time job aku selama di Taiwan, ini kisah kerja pertama aku disini. Salah satu aku mutusin untuk berhenti juga menurut aku uda saatnya aku mencoba pekerjaan yang lain, kalua bias sih yang menggunakan otak juga bukan cuman otot/ jasa. Semoga secepatnya aku bias dapet lagi hehe. 

Pesan : 
Ini pengalaman yang aku alamin sendiri, bukan berarti semua boss atau tempat kerja di Taiwan begitu semua. Banyak kok yang aku denger boss nya baik- baik. Tapi tetap hati- hati sama setiap boss / setiap atasan kita. Dan menurut aku sih jangan gampang kasihan juga, kalua menurut kamu kerjaan itu dengan tenaga yang kamu keluarin ga worth it yauda cukup cari yang lebih baik (ini khusus part timer yah kalua pekerja tetap mungkin permasalahannya akan beda lagi HeHe) 

Thankyou banget yang uda baca story aku yang Panjang ini hehe. 
Yang mau ikutin terus story aku bias follow ig aku di @slviawijaya. Aku sering banget sharing cerita- cerita tentang what happen in my life cause that Instagram is my diary, the place that I can be soooo alay HEHE.. 

Ig : @slvia28
Ig 2 : @slviawijaya28




1 comment: